Tag Archive | seks pranikah

Strategi Menjaga Kekudusan Seksual Di Masa Pacaran

Respecting Your Date 3

Say No to Premarital Sex: How?

Strategi Menjaga Kekudusan Seksual Di Masa Pacaran

“Saya baru saja bertunangan dengan seorang pemuda yang menyenangkan. Dia meminta saya untuk menikah dengannya, karena dia mencintai saya. Senang sekali rasanya mengalami cinta, ingin rasanya selalu berdekatan dengan dia. Makin lama, kami semakin dekat secara seksual, lebih dari apa yang pernah kami bayangkan. Kami mulai bercumbu, tidak sering hanya sekali-sekali saja. Akhir-akhir ini, saya ingin melakukannya lebih jauh, dia pun demikian. Tidak seorangpun dari kami yang merasa tertekan. Kadang-kadang, saya tertarik untuk melakukan hubungan seks dengannya karena saya merasa senang bersamanya. Saya tahu dia pun demikian. Dia tidak pernah menjebak saya dengan perasaan bersalah, sewaktu saya memintanya untuk berhenti. Namun terkadang saya pun tidak ingin memintanya untuk berhenti. Pertanyaannya: Apakah perasaan ketertarikan ini salah? Apa yang harus saya lakukan ketika perasaan ini muncul?”

Pernyataan yang jujur dan terbuka di atas, datang dari seorang gadis. Masalah yang diungkap, mewakili pergumulan banyak insan muda yang sedang berpacaran.

Firman Tuhan mengatakan dalam Mazmur 119: 9 Dengan apakah seorang muda mempertahankan kelakuannya bersih? Dengan menjaganya sesuai dengan firman-Mu.

Firman Tuhan mendorong anak-anak muda untuk mempertahankan kelakuan yang bersih. Dengan apa? Dengan menjaga sesuai firman Tuhan.

Memang masa-masa berpacaran adalah masa yang sangat menyenangkan. Segala hal dirasa sungguh sangat baik.  Ada kobaran api yang membara dalam seluruh sanubari. Apa yang biasanya dirasa tidak mungkin, menjadi mungkin. Bersama sang kekasih, saya mampu melampaui segala rintangan! Kenapa begitu? Ya…Semua karena cinta! Ada apa dengan cinta? Cinta memang kuat seperti maut! Karenanya mesti ekstra hati-hati!

Dalam urusan cinta mencintai, pasti ada perasaan tertarik secara seksual. Muncul keinginan untuk selalu berdekatan fisik. Apakah perasaan tertarik untuk berhubungan seks, itu salah?

Continue reading

R2: Say No To Premarital Sex, Why?

Respecting Your Date Say No to Premarital Sex: Why?

Dampak Seks Pranikah dalam kehidupan

Masa-masa pacaran adalah masa yang tak terlupakan, penuh memori sukacita! Terbersit kenangan indah kala itu, membuat saya (Liana) sering senyam-senyum sendiri, adrenalin terpacu, semangat kembali mengalir. Perasaan kangen menyelimuti seluruh pikiran dan perasaan. Kalo saat itu lagi terpisah dengan Pak Khui Fa, langsung deh buru-buru angkat telepon. Mendengar suaranya saja, seperti meneguk segelas air segar, menghilangkan dahaga rindu yang mendera.

Bayangkan, andaikata dulu di masa-masa pacaran, ada batasan-batasan yang kami langgar, pastilah ternoda memori-memori indah itu. Apa batasan-batasan yang harus dijaga dalam masa pacaran agar memori indah itu tidak tercemar?

Inilah Firman Tuhan yang menjadi panduan: Ibrani 13:4 Hendaklah kamu semua penuh hormat terhadap perkawinan dan janganlah kamu mencemarkan tempat tidur, sebab orang-orang sundal dan pezinah akan dihakimi Allah.

Salah satu tujuan pacaran adalah mendukung pasangan untuk bertumbuh. Bertumbuh kepribadian, juga kerohaniannya. Kerohanian erat hubungannya dengan Tuhan. Dari Firman-Nya, kita tahu bahwa Tuhan akan menghakimi orang-orang sundal dan pezinah. Pelanggaran terhadap Firman-Nya, bikin hati nurani menderita, serta malu berhadapan dengan Tuhan. Karenanya, janganlah karena tidak mampu menguasai diri dalam perkara seksual, akhirnya malah menjerat diri kita dan pasangan. Taat kepada Firman Tuhan, rindu menjaga kekudusan, memberikan yang terbaik bagi sang kekasih, harus ditempatkan lebih utama daripada keinginan pribadi untuk mendapatkan keuntungan dari hubungan di masa pacaran.

Banyak pria berkata pada kekasihnya, “Kalau kamu sungguh-sungguh mencintaiku, buktikan dong!” (buktikan dengan rela melakukan hubungan intim). Jangan tertipu dengan kata-kata semacam ini. BAHAYA! Pasti “Evil”. Jawab saja, “Kalau kamu benar-benar mencintaiku, kamu tidak akan meminta hal yang merugikan saya!” Cinta berarti menghargai kekasih sebagai pribadi seutuhnya dengan turut menjaga kekudusannya. Continue reading