Tag Archive | premarital counseling

Dating INSIGHT Camp

Hi teman-teman! Dating INSIGHT mengadakan Camp lho. Khusus buat kamu-kamu yang udah pacaran dan berencana menikah dalam kurun satu tahun mendatang, silahkan mendaftarkan dirimu dan pasangan.

Acaranya menarik bangets and asyiknya lagi ada Valentine Candle Light Dinner…cool abis. So sweet…

Kamu berdua juga akan dibawa untuk melihat kecocokan, kesiapan, kesejatian akan cinta yang bisa bertahan seumur hidup.

Mau menikah? Ikuti dulu persiapan pernikahan dalam Dating INSIGHT Camp.

Cinta yang bertahan seumur hidup, membutuhkan perjuangan, pengetahuan, hikmat dan kebenaran.

Mau mengalaminya? Hubungi kami 0812 2099 7939 atau pin 759 246BB

Dating INSIGHT Camp

Menjadi Sepadan dengan Pasangan

Equally Yokes Relationship 5

Kiat  Nyambung dengan Pasangan

Nasum: Bp. Ichwan Chahyadi

Saksikan dating INSIGHT di YouTube Klik di sini

Puji Tuhan jika bisa merasakan jatuh cinta! But, tidak mesti orang yang bikin kamu jatuh cinta itu jadi pacar kamu! Tuhan memberikan panduan yaitu harus yang seiman dan sepadan. Sebaiknya, carilah yang bisa nyambung atau corresponding to himself (tersambung dalam berbagai aspek). Misalnya: ngobrolnya asyik, latar belakangnya tidak terlalu berbeda jauh, kebiasaan-kebiasaan yang mirip, tingkat ekonomi setara, selevel dalam pendidikan… idealnya begitu.

Masalahnya, walau sudah mencari yang tidak beda jauh, toh yang namanya perbedaan di sana-sini masih ada. Kembar sekalipun pasti berlainan. Apalagi dua pribadi dari keluarga yang tidak saling kenal, pastinya menghadapi kesulitan-kesulitan buat nyambung. Ada power struggles yang harus dihadapi supaya pria dan wanita akhirnya konek satu sama lain.

Dalam proses mencari pasangan, anehnya, perbedaan seringkali justru menjadi daya tarik. Kita tertarik dengan seseorang, bukan karena hal-hal yang mirip saja, tapi karena  perbedaannya. Bagaikan dua kutub magnet yang berlawanan, saling tarik-menarik.

Berbeda, mulanya menarik; namun jika kekuatan cinta romantis mulai pudar, perbedaan bisa jadi konflik. “Cara dia membereskan masalah wah…BEDA banget sama saya! Mestinya yang benar, dia ikuti cara saya!” ungkap seorang pria pada satu sesi konseling. Langsung dibantah sang kekasih, ”Itu kan caraku. Aku sudah biasa begini. Apanya yang salah? Kan ga harus melulu ikut cara kamu!” Inilah yang disebut power struggles.

Padahal, masing-masing mempunyai keunikan. Berbicara mengenai perbedaan, bukan soal salah atau benar. Masa-masa power struggles adalah masa krisis yang harus dilewati. Jika berhasil lewat, maka hubungan akan tersambung dengan baik (co-operation). Sebaliknya, jika tidak di-manage, perbedaan-perbedaan akan berakibat pada perpisahan (separation). Sayang kan?!

Seyogyanya, perbedaan jangan sampai memisahkan, tetapi menyatukan. Saling memperlengkapi dan saling memperkaya satu dengan yang lain. Apa yang perlu kita perhatikan, agar proses ini berjalan dengan baik?

Firman Tuhan mengatakan: Apa yang telah dipersatukan oleh Allah tidak boleh dipisahkan manusia. Bagaimana kita memandang perbedaan-perbedaan yang ada? Bagaimana mengelola respon kita terhadap perbedaan tersebut? Bagaimana jika seorang isteri berkata, “Waduh! Saya dengan suami mah sudah kayak langit dan bumi! Sudah ga bisa nyambung lagi rasanya!”

Tidak ada yang mustahil bagi orang yang rindu menaati Firman Tuhan. Dalam konteks dating atau pacaran, jika perbedaan terlampau jauh, ada baiknya meninjau ulang hubungan itu. Hubungan dua insan seyogyanya menumbuhkan dan bukan membebani. Jika terlalu beda, kamu akan banyak bergulat untuk perkara-perkara yang tidak seharusnya ada. Bukankah lebih baik memilih seseorang yang bersamanya, kamu bisa menjadi rekan sekerja Allah di dunia? Cari tahu, apakah dia merupakan kehendak Allah untukmu. Silahkan baca lebih jelasnya dalam serial God’s Will in Dating.

Jika sudah menikah, pastinya tidak ada lagi tinjauan ulang! Yang harus dilakukan bersama adalah berjuang mempertahankan pernikahan seumur hidup. Demi cinta kita pada Tuhan, terus berusaha mentaati perintah-Nya. Tidak ada jalan lain. Nah…kiat-kiat apa saja supaya sepasang kekasih senantiasa nyambung?

Melihat Positifnya

Pada umumnya, perbedaan menjadi keributan karena ada pihak yang merasa dirinya benar; otomatis pihak lainnya jadi pihak yang salah, jadinya memandang negatif orang-orang yang berbeda dengannya.

Misalkan ada pasangan dengan dua kepribadian yang berbeda. Yang cewek, senang di rumah berinteraksi dengan keluarga; sedang cowoknya begitu energik, senang ketemu orang, suka berpetualang, sosialisasinya tinggi.

Si Cowok jika melihatnya negatif, maka dia akan mencap pasangannya sebagai orang yang tidak gaul, ”Ah, kamu mah kuper, maunya di rumah terus.” Di sisi lain, ceweknya dengan kesal berkata,”Apa? Kamu tuh orangnya tidak pedulian, maunya main terus, jalan-jalan, sama teman mulu.”

Sebenarnya, tidak perlu dicari siapa yang salah, siapa yang benar. Ini adalah perbedaan personality.

Untuk mengatasi perbedaan, kita harus mencoba melihat sisi positif dari tiap personality.

Orang yang senang di rumah, positifnya memiliki waktu yang lebih banyak bersama keluarga dan memperhatikan anggota keluarga. Orang yang senang di luar, memiliki pandangan/ wawasan yang luas juga kemampuan adaptasi yang tinggi.

Pak Ichwan sudah berkeluarga selama 18 tahun. Isterinya seseorang yang sangat terorganisir. Jika menyimpan baju dalam lemari, ditata sedemikian hingga tiap barisnya rapi sekali. Sebaliknya, Pak Ichwan orang yang sangat fleksibel, boleh dikata cenderung berantakan.

Pada awal pernikahan, hal ini selalu jadi masalah. Kalau melihat dari sisi negatif, maka sang isteri akan memandang Pak Ichwan, suaminya adalah orang yang berantakan, sembrono.  Sedangkan, Pak Ichwan melihat isterinya sebagai seseorang yang kaku dan terlalu mempermasalahkan hal-hal kecil.

Namun, seiring lewatnya tahun-tahun pernikahan, masing-masing belajar melihat perbedaan secara lebih positif.  “Oh, ternyata orang yang berantakan itu orang yang fleksible, mudah beradaptasi, juga gampang gaul” demikian sang isteri memahami dan menerima suaminya. Pak Ichwan pun di sisi lain belajar untuk menghargai pribadi isteri dengan mencoba menyimpan lebih rapi dan terstruktur.

Dalam buku GARAM & TERANG bagi Keluarga, ada satu bab khusus yang membahas “Adaptability dan Flexibility”.  Kenapa saya (Chang Khui Fa) menuliskan bab ini?

Ketika pacaran, tahun demi tahun yang dilalui, tidak terlalu terasa beda. Lain dengan  pernikahan. Tahun demi tahun, perbedaan terasa signifikan. Hidup kian kompleks. Tahun pertama berusaha mengadaptasikan diri dengan pasangan, lingkungan dan situasi. Belum juga nyaman, tahu-tahu anak lahir di tahun kedua. Memasuki tahun ketiga, anak ke dua hadir. Belum lagi ditambah konteks karir yang meningkat, pekerjaan makin banyak, kebutuhan keuangan bertambah dan lain-lain. Butuh sekali keahlian beradaptasi dan fleksibel, supaya hidup kita tidak mudah patah atau hancur. Hanya orang-orang yang memiliki daya adaptasi, yang dapat memenangkan perjalanan hidup ini.

Tuhan Allah sangat adil. Tidak mungkin Dia menciptakan seseorang yang semuanya baik, dan yang lain semuanya buruk.  Setiap orang mempunyai kekuatan dan kelemahan. Yang lemah yang dimiliki pasangan, harus dipandang positif. Kelemahannya, ditopang dengan kekuatan kita. Sungguh indah jika dua insan yang saling mencinta terus mengkombinasikan kekuatan dan saling melengkapi.

Kita harus belajar mengenali dan mengerti seperti apa kepribadian kita, juga pasangan. Apa kelebihan dan kekurangan diri, dan pasangan. Tuntutan yang melampaui kemampuan, akan membuat hubungan menjadi teramat berat untuk diteruskan.

Mari kita lihat contoh lain: Robbie, orangnya sangat berhati-hati dalam bicara. Dia merasa perlu menjaga perasaan lawan bicara. Ketika ditanya,”Bagaimana penampilanku, bagus atau tidak?” Robbie akan menjawab,”Lumayan!” Jawabannya tidak menyakiti hati, tapi membuat kita lumayan bingung pula untuk mengerti apa maksudnya.

Ada lagi Lisa. Dia tipe orang yang blak-blakan. Ceplas-ceplos. Cablak istilahnya. Kalau jelek, langsung aja, komentarnya, “Ih…jelek amat. Asli gua nggak suka!”

Ketika dua orang dengan kepribadian yang berbeda seperti ini bersatu, pasti akan timbul konflik. Robbie, sebagai orang yang halus, merasa hatinya terus teriris dengan perkataan pasangannya yang dinilai terlalu kasar, terlalu gamblang, tidak mikirin perasaan orang. Sementara Lisa, sulit sekali mengerti keinginan pasangannya. “Robbie bicaranya ga jelas apa maunya, dan gampang tersinggung.” Lisa bingung bagaimana cara berkomunikasi yang tidak menyakitkan pasangannya.

Bagaimana melihat positifnya pasangan?

Mengubah paradigma negatif menjadi positif. Kelebihan orang dengan tipe seperti Robbie adalah lebih mudah menjaga hubungan baik/ relasi dengan sesamanya. Tipe Lisa, adalah orang yang apa adanya. Mudah dikenali karena jelas, apa keinginannya, seperti apa maunya, apa yang dia suka atau tidak: jujur, terus-terang, tidak bermuka dua dan terbuka.

Dalam suatu hubungan, kita harus bijak. Ada kalanya, harus bicara terang-terangan; namun juga kadang kala perlu menjaga perasaan seseorang.

Pasangan yang dapat menghargai dan menerima keberadaannya masing-masing, berpotensi menjadi partner yang kuat. Orang yang pandai bicaranya, menjalin dan membina relasi; yang ceplas-ceplos, sangat baik jika harus membuat suatu keputusan dengan cepat.

Kebudayaan atau culture di mana seseorang tinggal pun akan mempengaruhi gaya bicara seseorang. Orang Jakarta biasanya kalau bicara lebih ceplas-ceplos/ jebrat-jebret (straight to the point), sementara orang Bandung biasa saat bicara lebih menjaga perasan, lebih santun. Jadi, jika kita berelasi dengan seseorang yang kebudayaannya berbeda jauh, pasti usaha-usaha adaptasi yang harus diperjuangkan semakin besar.

Langkah-langkah Nyambung dengan Pasangan:

  1. To Know (Mengetahui) Saat kami hendak memasuki penikahan, saya dan Liana menyempatkan diri ikut konseling. Kami menemui konselor penikahan yang ahli dan dapat dipercaya, memiliki kerohanian dan pandangan teologis yang benar. Beliau dapat mengungkapkan hal-hal yang kami tidak lihat, menyingkapkan potensi-potensi konflik yang mungkin timbul dalam pernikahan kami. Lalu bertanya, apakah kami siap menghadapinya?  Namanya cinta, ya…siap saja! Apapun bisa kami hadapi! Konseling membukakan kami banyak hal, supaya kami memasuki menikah tidak dengan mata tertutup. Kami mengerti bahwa pernikahan bukan seperti film-film dongeng yang always happy ending! Pernikahan is the beginning to the very hard process. Makanya ada yang bilang: Marriage is a never ending school. Mengetahui bahwa kita berlainan. Mengenali apa saja perbedaannya. Kita perlu melihat perbedaan, bukan sebagai salah atau benar. Belajar menggali hal positif dari perbedaan yang dimiliki masing-masing pribadi.
  2. To Understand (Mengerti)Tujuan dari mengerti adalah dapat menerimanya dengan sepenuh hati. Seringkali proses ini dilewati (di-skip)  dari tahap “to know”,  langsung “to accept. Inilah penyebab terjadinya “helplessness” atau ketidak berdayaan dalam pernikahan. Seorang ibu berkata, ”Dia bebal, ngak akan pernah bisa berubah. Udah dari sononya seperti itu. Capek aku. Udah dikasih tau berkali-kali, selalu gagal. Ya sudahlah!”  Pernikahan jadi berat sekali, karena kita terus berusaha menerima, tanpa mengerti dan berusaha memahami.Tidak cukup berhenti hanya tahu saja: Owh, saya tahu: Saya dan kamu beda. Saya begini, Kamu begitu. Tidak berhenti di sana, kita harus belajar untuk mengerti. Mengapa dia berpikir, berlaku, berbicara, merespon seperti itu? Mencoba memahami pasangan jelas proses yang cukup lama, dan memerlukan keterbukaan dari kedua pasangan.
  3. To Accept (Menerima) Setelah mengerti, barulah menerima. Mencoba menerima dirinya seutuhnya, termasuk kelemahannya. Cinta sejati menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu.
  4. To Appreciate (Menghargai) Setelah tahapan ke satu sampai ke tiga dijalani, barulah bisa memasuki tahapan ke empat. Saling menghargai. Tidak meremehkan ataupun menghina akan perbedaan-perbedaan yang hadir.
  5. To Celebrate (Merayakan) Merayakan perbedaan-perbedaan yang ada. Jika sudah tahap ini, pastilah perjalanan dua insan menjadi sangat menyenangkan! Ku tak bisa hidup tanpamu! Ada mutuality, kesalingan yang tak terpisahkan.

Nyambung dengan pasangan merupakan hal yang sangat menyenangkan. Pernikahan hanya sekali seumur hidup. Nikmatilah hidup dengan isteri yang kaukasihi seumur hidupmu yang sia-sia (Pengkotbah 9: 9)

Ev. Chang Khui Fa & Liana